Jom lihat!

Thursday, July 12, 2012

Cinta ...Again? (8)


"Dia on the way dah, katanya nak join lunch dengan kita bertiga." 

"Dia tahu ke aku ada kat sini?" tanya Khadijah. Hatinya tak keruan apabila Amin memberitahu  bahawa lelaki itu akan makan tengah hari bersama mereka pada ketika itu. Dari KL sanggup dia datang nak makan sama? Tak pe ke aku ada sekali?

"Lama lagi ke dia sampai?" Munirah mencelah.

"Kejap lagi mungkin. Kita order dulu," ajak Amin sambil tersenyum.

Khadijah bagaikan tidak percaya. Hatinya ingin bertemu dengan lelaki itu tetapi dalam masa yang sama dia berada di dalam ketidakpastian. Apa yang perlu diperkatakan nanti? Nak buat selamba aje ke atau macam mana? 

"Assalamualaikum korang..."

Suara dia, memang suara dia! Khadijah segera berpaling. Tetapi, dia sekadar melihat bayangan lelaki itu. Tidak jelas. Namun, suara itu terasakan dekat di telinganya. Dadanya berdebar-debar. 

Kedengaran melodi lagu Right Here Waiting For You memecah suasana. Khadijah perlahan-lahan membuka matanya. Dia tidak berketik, cuba untuk mengingati mimpinya sebentar tadi. Suara lelaki itu sangat jelas di pendengarannya. Dia yakin suara itu kepunyaannya. Debaran di dadanya masih terasa. Khadijah membalikkan tubuhnya ke kanan sambil beristighfar. Selimut di kaki ditariknya menutupi hingga ke lutut. Terasa sejuk pula kipasnya yang berputar pada kelajuan sederhana itu.

Kenapa aku mimpi dia pula ni. Masa aku tak nak ingat, masa tu la dia nak mimpi, getus hati kecil Khadijah. Dia cuba memejam kembali matanya, tetapi matanya terasa segar sekali. Penangan bermimpikan senyuman menawannya. Handphone dicapainya, unlock dan Khadijah menatap jam yang terpapar di skrin. Hampir Subuh! Bangun ajelah. 

Khadijah bingkas bangun dan mencuci muka dan menggosok gigi. Seusai itu, segera dia berwuduk. Kesejukan air di waktu pagi menyegarkan matanya. Kemudian, sejadah dibentangkan. Walaupun azan Subuh masih belum berkumandang, niat di hati mahu melaksanakan solat sunat hajat. Dia menginginkan satu kepastian, satu jawapan yang jelas dan keyakinan untuk membuat keputusan. Keputusan yang terpenting dalam hidupnya....



Ashraff sedang membaca surat khabar apabila dirinya disapa oleh seseorang. Sekali salam masih tiada jawapan, dua kali salam baru si Ashraff ni tersedar. Kusyuk betul baca surat khabar. Dia menjawab salam sambil tersenyum panjang. 

"Lama tak datang?" soal Ashraff sambili melipat surat khabarnya. 

"Aku busy sikit. Tiap kali nak datang ada je benda nak buat. Badan pun penat sikit lately. Kau apa kabar? Aku dengar ada berita baik dari Auntie." Faisal tersenyum-senyum memandang sepupunya yang kini diulit cahaya kebahagiaan.

"Emm, berita apa yang baiknya? Belum confirm apa-apa lagi ha," balas Ashraff sambil tersengih. Soalan daripada Faisal menggembirakan hatinya. Ai, inikah cinta?

"First time aku tengok kau berbunga-bunga cinta ni Ashraff oi. Selama ni membeku je bila bercerita bab perempuan. Siapa nama gadis pilihan hati tu ye? Kenalkan kat aku!"

"Sabar. Biar dia jadi dengan aku dulu, baru aku kenalkan kat kau. Ini kalau aku je bagai nak rak, dia tak berminat dengan aku buat apa nak cerita. Segan aih aku."

"Apa maksud kau dia tak minat kau pula? Bukan korang dah setuju ke? Ini apa yang aku faham dari cerita Auntie." Faisal keliru.

"Mak dan ayah dah suka benar kat dia ni. Ikut hati mak nak langsung terus je. Setiap hari ada je benda nak dikaitkan dengan Dhija ni. Dhija pun sekali-sekala memang ada datang jenguk mak sambil bawa buah tangan. Lagi pun dah lama mak tunggu aku naik pelamin ni ha. Sekali aku jumpa memang mak pun berkenan sekali, Alhamdulillah. Tunggu jawapan dari pihak Dhija aje." Terang Ashraff penuh keceriaan. Memang boleh nampak cahaya kebahagiaan pada wajah lelaki itu.

Tersengih lebar Faisal memandang muka Ashraff. Memang tidak dinafikan lagi, lelaki ini benar-benar mencintai gadis tu. Cinta pertama Ashraff? 

"Dhija ye namanya? Amboi manja betul bunyi." Usik Faisal sambil ketawa kecil. Aku betul-betul nak tahu siapa gadis tu! Bukan senang nak pikat Ashraff ni. Walaupun dah beberapa orang aku cuba nak kenalkan dengan Ashraff tapi semua dia tak layan. Bila hati dah tak minat, tak perlu nak dipaksa. Siapa gadis yang bertuah tu? "Apa-apa pun, aku gembira tengok kau bahagia. Insya Allah korang berdua ada jodoh." 

"Insya Allah. Itulah yang aku doakan selalu. Asyik kerja je kan, ni dah sampai masa aku settle down dan mencari kebahagian bersama insan tersayang. He.He. Kau tu bila pula? Macam mana dengan girl yang kau cerita kat aku tu?" soal Ashraff.

Faisal sekadar tersenyum. Dia tidak segera menjawab pertanyan Ashraff. Kemudian, dia menghela nafas panjang. 

"Orang tu dah ada yang punya. Dia kata dia anggap aku sebagai seorang kawan saja. Kecewa tu adalah sikit tapi aku dah boleh terima benda ni. Takkan kita nak paksa orang yang tak suka kita."

"Insya Allah ada seseorang untuk kau nanti. Adatlah tu dunia bercinta. Tak semua cinta boleh kita dapat." Pujuk Ashraff apabila dia menghidu kekecewaan yang masih bersisa dari nada suara sepupunya itu.

"Ashraff!" 

"Ya mak?" Kedengaran sayup-sayup suara Puan Ainna. Ashraff bingkas bangun sambil mengajak Faisal mengekorinya sekali. Mak mungkin di dapur. "Ada apa mak?" 

"Mak ada good news untuk Ashraff." Wajah Puan Ainna berseri sekali. Suaranya juga kedengaran ceria dan bersemangat. Dia tidak menyangka hari ni mereka mendapat berita yang menggembirakan. 

Ashraff menunggu kata-kata seterusnya dari Puan Ainna dengan sabar. Good news? Apa ya? Happy betul aku tengok mak ni. Faisal di sebelah juga menjadi tidak sabar apabila melihatkan kegembiraan Puan Ainna yang luar biasa itu. Jarang aku tengok Auntie ni happy lain macam. 

"Alhamdulillah, tadi ibu Khadijah call mak. Dorang nak discuss tarikh bertunang sekali nikah terus."

Sejurus mendengar kata-kata maknya, Ashraff dengan penuh kesyukuran bersujud syukur di situ juga. Dia tidak henti-henti memuji dan memanjatkan rasa syukurnya kepada Allah Taala. Dadanya berdebar kencang. Dia dapat merasakan bahawa Allah sentiasa mendengar setiap doa tulusnya. Kemudian, dia terus memeluk Puan Ainna dengan erat. 

"Syukur, Ashraff tak tahu nak cakap apa selain bersyukur kepada Allah mak. Tak sangka Dhija terima Ashraff. Alhamdulillah Allah bukakan pintu hati Dhija untuk Ashraff."

Puan Ainna mengangguk setuju. Dia mengusap bahu Ashraff sambil tersenyum. Alhamdulillah. Pertama kali dia berjumpa Khadijah pun, dia sudah jatuh sayang pada gadis itu. Entah kenapa tetapi dia rasa selesa dengan Khadijah. Tutur bicara yang lembut dan penuh hormat kepada orang tua, membuatkan dia tertarik dan menyayangi gadis itu dengan semula jadinya.

"Tahniah Ashraff. Tak lama dah aku nak makan nasi minyak kau ni. Tak sabar aku nak kenal dengan bakal isteri kau tu." Sampuk Faisal sambil menepuk-nepuk bahu Ashraff. Dia kagum dengan Ashraff. Dalam masa yang sama dia juga berharap untuk ditemukan dengan jodoh yang sesuai untuk dirinya. 

"Ashraff, weekend ni mak dah jemput Auntie Ariani dan Dhija makan tengah hari bersama dan sambil tu untuk berbincang majlis nikah. Nanti beritahulah Aimi ya. Mak belum cakap dengan Aimi lagi ni. Dia keluar dengan kawan hari ni." 

"Baik mak. Nanti Ashraff gitau adik. Rasa macam mimpi!" Ashraff mencubit pipinya. Memang dia rasa macam mimpi! Gembira sekali!

"Bukan mimpi dah ni, realiti tak lama lagi kau akan kahwin! Gigit jari la semua peminat kau nanti." Faisal mencelah. Seronoknya dia. Kemain lagi. Aku doakan kau bahagia, insya Allah. Lucu tengok Ashraff macam ni. Faisal tergelak kecil. 



<bersambung>



3 comments:

  1. X sabar nk bace sambungan dan endingnya...
    Hampir tiap2 hari sy terjah blog ni,xmau terlepas episod baru...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Terima kasih cik!
      Maaf sangat, terlmbt nk update sambungan seterusnya.Schedule pack sikit. :)
      Insya Allah akan update dua episod terus. hehe.

      Delete
  2. best cter ni..tk sbar nk tggu next ep..:-)

    ReplyDelete