Jom lihat!

Saturday, November 27, 2010

MyCerpen: Tirai Cinta Berlabuh



E-BOOK:  Tirai Cinta Berlabuh
Kod: C 001



 RM 10.00


Buku yang pertama dihasilkan sempena PenaPenaMenari saya  =)



*********************************************************************************
Tirai Cinta Berlabuh


HUH??

Tersentap jantungku apabila member aku memberitahu yang dia dah sampaikan sesuatu kepada pujaan hatiku itu. Siap gitau aku minat dia! AAhhh! Kejang otot perutku!

"Weh, ko biar betul ko gitau dia?" tanyaku seakan-akan tidak mempercayai apa yang dikatakan oleh Nadya.

"Betullah. Semalam kebetulan aku jumpa dia warung Mak Cik Edah, aku pun terus la tanya sekali. Nak gak aku tahu jawapan dia apa." balas Nadya selamba.

NOOOOOOOOOOOO! Nadya! Aku malu sungguh sekarang. Aku rasa aku tak mampu nak wujud di muka bumi ini lagi. Tak pernah seumur hidup aku ada orang lain tolong sampaikan isi hati aku. Aku pandang wajah Nadya yang tidak bersalah. Wajah penuh yakin.

"Camne aku nak bertegur sapa dengan dia ni Nad? Waaaa malu la aku weh! Aku rasa nak lenyap sekarang jugak. Uhuk!" Aku kuak rambut depanku, baru potong rambut semalam. Style baru beb. Huuiii! "Emm, apa respon dia?"

"Haa nak gak ko tahu kan apa respon dia?" Nadya ketawa kecil.

"Eh mestilah. Aku rasa cam sengal-sengal tulang rangka dada aku ni.... eh tulang rusuk cukup," Aku tersengih sendiri. Teringat wajah lelaki itu dengan senyumannya yang menawan. Pergh! Memang hampir tercabut salur arteri aku tatkala menatap senyuman beliau.

"Em...tak tahu camne aku nak gitau ko."

GULP! Lain macam je muka Nadya ni. Aku dah berdebar-debar. As I expected ke? As usual ?

"Dia cakap dia dah ada tapi dia tak nak gitau sapa. Aku tak tahu nak gitau ko camne yang ni." ujar Nadya dengan muka yang tiba-tiba serba salahnya itu.

Ah. Memang aku dah agak. Tapi kenapa dada aku masih terasa sakitnya? Aku rasa tak mampu nak sengih atau nak komen apa-apa masa tu. Aneh! Padahal aku baru je jumpa mamat tu. Semuanya kerana senyumannya yang menawan yang memang menepati pakej citarasa aku. Ahh puitis pulak dah ko.

*********************************************************************************


"Hilal, bak aku ambik gamba. Pekata ko dok atas birai jambatan tu?" Camera dah bertukar ke tangan Amir. Hilal join kitorang kat tepi jambatan tu. Dia duduk di birai jambatan. Aku nak naik juga tapi...ishh.

"Okay! Ready weh! Aku nak amek ni..." Sound Amir.

Tiba-tiba, seorang kanak-kanak perempuan dalam lingkungan 5 tahun terjatuh berdekatan dengan Hilal. Belon yang dipegang dari tangannya terlepas. Kanak-kanak itu terus menangis. Spontan Hilal cuba menggapai belon yang semakin tinggi dari tanah itu. Dan badannya terasa ringan melayang di udara.

"HILAL!!" Nadya dan Umairah menjerit. Amir terus berlari ke arah kami. Hilal terjatuh ke dalam tasik. Seraya itu orang ramai mula berkumpul di tepi jambatan.

Aku tergamam. HILAL!  Dengan spontan aku melompat dari tebing jambatan untuk menyelamatkan Hilal sambil menjerit namanya....

*********************************************************************************



Ringkasan Cerita

Saat terpandangkan senyuman Hilal, Auni akhirnya jatuh cinta pandang pertama. Cintanya yang ikhlas dan tulus kini hanya untuk lelaki itu seorang. Namun, dia sekadar bertepuk sebelah tangan. Apakah kesudahan cinta Auni Azrai dan Ahmad Hilal? Berjayakah dia menambat hati lelaki pujaannya?


Ya anda boleh dapatkan buku ini sekarang!! Mari mari !  : ) 



Hak Milik,


2 comments:

  1. Replies
    1. Cik Angah~ hehe saya akan postkan cerpen ni nanti dalam blog ni. :D
      Dulu je saya jual hardcopy dia kat kawan2. :)

      Tunggu ek!

      Delete